KRI NANGGALA 402 KE PELABUHAN SYURGA - Asniza Khalid Asniza Khalid: KRI NANGGALA 402 KE PELABUHAN SYURGA

KRI NANGGALA 402 KE PELABUHAN SYURGA




KRI NANGGALA 402 :

Kapal selam ini berukuran 60 meter panjang dan 6 meter lebar. Dan ia mampu bergerak dengan kelajuan maksimun 21.5 knots. Kapal ini merupakan kapal buatan Jerman mampu menyelam selama 3 bulan dengan kedalaman maksimum 250 meter di bawah permukaan laut. Kri Nanggala dilengkapi dengan 14 torpedo 21 inci di dalam 8 tabung. Ini adalah dari segi persenjataan yang dimilikinya



Seperti yang kita semua maklum, penemuan bangkai KRI Nanggala 402 telah pun ditemui. Pihak Tentera Nasional Indonesia (TNI) juga telah mengesahkannya sendiri bahawa  KRI Nanggala  tenggelam di perairan Bali. 

"Tempoh masa anggaran ketahanan bekalan oksigen bagi KRI Nanggala adalah selama 72 jam sudah  berakhir. Malah kesan tumpahan minyak dan serpihan yang ditemui menjadi bukti yang nyata KRI Nanggala tenggelam", menurut Panglima TNI, Hj Tjahjanto.

Ia membawa 53 orang anak kapal dilaporkan terputus hubungan setelah melakukan ujian torpedo.

Apakah yang berlaku sebenarnya?

Kisah mereka "terbenam" dengan sendiri di dalam lautan yang nampak tenang dipandang.

Kalau dibaca secara keseluruhan kronologi yang menimpa KRI Nanggala, dari permulaan hinggalah berita penemuan bangkai serpihan, bagi aku amat menyayat hati. Satu persatu ku belek kisahnya di laman sosial, dengan harapan kesemua anak kapal dapat dipertemukan semula. Seiring doa dari seluruh umat manusia sempena Ramadhan agar pencarian mereka dipermudahkan.



Namun, apakan daya. Mereka telah mendahului kita semua. Terus tenggelam menuju kepada Sang Pencipta sekalian alam. Siapa sahaja antara kita yang tidak mahu mereka selamat dari kecelakaan. Tetapi, jika Allah s.w.t berkehendakkan lain, maka tidak ada sikap yang baik, kecuali bersabar dan berserah hanya padaNya. 

Seperti firman Nya :

ٱلَّذِينَ إِذَ أَصَابَتْهُم مُّصِيبَةٌۭ قَالُوا۟ إِنَّا لِلَّٰهِ وَإِنَّ إِلَيْهِ رَاجِعُون

"(yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun" (Sesungguhnya kami kepunyaan Allah dan kepada Allah jugalah kami kembali). (Al-Baqarah Ayat 156)


Imam Al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan sebuah hadis dari Abu Hurairah, Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:

الشُّهَدَاءُ خَمْسَةٌ الْمَطْعُونُ وَالْمَبْطُونُ وَالْغَرِيقُ وَصَاحِبُ الْهَدْمِ وَالشَّهِيدُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ

"Syuhada (orang-orang yang mati syahid) itu ada lima, (yaitu) 'Orang mati karena terkena penyakit tha'un (lepra); orang yang meninggal karena sakit perut; orang yang mati tenggelam; orang yang tertimpa bangunan rumah atau tembok; dan orang yang gugur di jalan Allah."

Keutamaan Mati Syahid :

1. Diampuni (seluruh dosanya) pada saat awal terbunuhnya.
2. Diperlihatkan di dunia tempatnya di surga.
3. Selamat dari fitnah kubur.
4. Diselamatkan dari hari yang sangat mencekam (Hari Kiamat).
5. Akan dipasangkan di atas kepalanya sebuah mahkota kebesaran dari Yaquut, yang nilainya lebih besar daripada dunia dan seisinya.
6. Akan dinikahkan dengan 72 bidadari.
7. Akan diperbolehkan memberikan syafa'at bagi 70 anggota keluarganya di akhirat kelak. (Hadis Hasan, HR At-Tirmidzi dan yang lainnya)


SENARAI NAMA 53 Anak Kapal KRI Nanggala yang terkorban, sesungguhnya kalian adalah orang-orang yang hebat. 

Laut kamu takluki, 
Hujungnya bukan usia,
Hujungnya bukanlah dunia
Tapi pertemuan dengan Allah
Selamat menikmati pelayaran terindah
Kalian adalah pahlawan
Hidup dan mati adalah kemestian
Tiap-tiap jiwa yang datang mutlak akan pergi
Cuma kini, kau mendahului ...

AL FATIHAH

1. Heri Oktavian – Letkol Laut (P) -Komandan KRI Nanggala-402
2. Eko Firmanto – Mayor Laut (P)
3. Wisnu Subiyantoro – Mayor Laut (T)
4. Yohanes Heri – Kapten Laut (E)
5. I Gede Kartika – Kapten Laut (P)
6. Muhadi – Lettu Laut (P)
7. Ady Sonata – Lettu Laut (P)
8. Imam Adi – Lettu Laut (P)
9. Anang Sutriatno – Lettu Laut (T)
10. Adhi Laksmono – Letda Laut (E)
11. Munawir – Letda Laut (P)
12. Rhesa Tri – Letda Laut (T)
13. Rintoni – Letda Laut (T)
14. M Susanto – Letda Laut (P)
15. Ruswanto – Serka Bah
16. Yoto Eki Setiawan – Sertu Bah
17. Ardi Ardiansyah – Sertu Ttu
18. Achmad Faisal – Sertu Kom
19. Willy Ridwan Santoso – Sertu Kom
20. M Rusdiyansyah – Sertu Eko
21. Ryan Yogie Pratama – Sertu Eki
22. Dedi Hari Susilo – Sertu Mes
23. Bambang Priyanto – Serda Bah
24. Purwanto – Serda Kom
25. Eko Prasetiyo – Serda Kom
26. Harmanto – Serda Ttu
27. Lutfi Anang – Serda Ttu
28. Dwi Nugroho – Serda Atf
29. Pandu Yudha Kusuma – Serda Ede
30. Misnari – Serda Eta
31. Setyo Wawan – Serda Saa
32. Hendro Purwoto – Serda Lis
33. Guntur Ari Prasetyo – Serda Mes
34. Diyut Subandriyo – Serda Lis
35. Wawan Hermanto – Serda Lis
36. Syahwi Mapala – Serda Lis
37. Wahyu Adiyas – Serda Lis
38. Edi Wibowo – Serda Lis
39. Kharisma D.B – Kopda Eta
40. Nugroho Putranto – Kopda Tlg
41. Khoirul Faizin – Kopda Mes
42. Maryono – Kopda Trb
43. Roni Effendi – Klk Eta
44. Distriyan Andy P – KLK Eta
45. Raditaka Margiansyah – KLS Isy
46. Gunadi Fajar R – KLS Isy
47. Denny Richi Sambudi – KLS Nav
48. Muh Faqihudin Munir – KLS Mes
49. Edy Siswanto – KLS Nav Non ABK
50. Harry Setyawan – Kolonel Laut (P) – Dansatsel
51. Irfan Suri – Letkol Laut (E)
52. Whilly – Mayor Laut (E)
53. Suheri – PNS


1 comment:

  1. Walaupun tak kenal mereka, sedikit terkesan dengan cara pemergian mereka. Semoga roh mereka ditempatkan dalam kalangan orang beriman. Al-Fatihah (dibaca)

    ReplyDelete

Semua komen adalah tertakluk di bawah tanggungjawab anda sendiri. Sebarang bahasa kesat, maki hamun, unsur berbau perkauman dan ugutan akan didelete serta merta. Mana-mana komen yang berbentuk iklan, link url/link tidak akan disiarkan. Sila tinggalkan komen yang telus dengan fikiran yang waras.

Terima Kasih.

Asniza Khalid ©